Harga Tiket: Rp 5.000, Jam Operasional: 24 Jam, Alamat: Tanjung Ketapang, Kec. Bang Toboali, Kab. Bangka Selatan, Kepulauan Bangka Belitung; Map: Cek Lokasi

Kepulauan Bangka Belitung populer dengan berbagai kawasan wisatanya yang menarik. Kepulauan yang berada di Pulau Sumatera bagian timur ini terletak dekat dengan Provinsi Sumatera Selatan. Daerah ini terkenal sebagai penghasil timah dan mempunyai kerukunan antar etnis serta pantai yang indah. Salah satu kabupaten yang memiliki objek wisata Batu Belimbing yang ikonik, Bangka Selatan.

Berwisata ke objek wisata alam seperti pantai nampaknya sudah menjadi hal biasa. Bangka Selatan tidak hanya menawarkan keindahan panorama alam berupa pantai saja, melainkan tempat wisata unik dan ikonik yang sangat disayangkan jika hanya dilewati begitu saja. Bahkan, pemerintah setempat telah menetapkan wisata ini sebagai salah satu geowisata di Indonesia.

Disebut legenda karena kawasan wisata ini meninggalkan cerita sejarah yang tidak pernah hilang dimakan oleh jaman. Legenda batu tersebut menjadi ciri khas tersendiri yang membedakannya dengan batu-batuan lainnya. Ukuran batunya besar dan bentuknya unik, tidak seperti bebatuan pada umumnya. Menariknya, bebatuan ini tersebar di kawasan teluk atau pesisir di Pulau Bangka Belitung.

Daya Tarik yang Dimiliki Batu Belimbing

Daya Tarik Batu Belimbing
Image Credit: Google Maps Tony Beckman

1. Memiliki Bentuk dan Ukuran yang Berbeda dengan Bebatuan Lain

Nama objek wisata ini merupakan representasi dari bentuk dan ukuran bebatuan sesuai faktanya. Bebatuan ini termasuk bebatuan jenis granit yang diperkirakan sudah berumur jutaan tahun. Meskipun diguyur hujan dan terkena sinar matahari secara terus menerus selama jutaan tahun lamanya, bebatuan ini tetap awet dan kokoh tak termakan usia.

Batu Belimbing tidak hanya terdiri dari satu batu saja, melainkan beberapa gugusan batu yang sebagian terletak saling berhimpitan seperti rumah bertingkat, sebagian yang lain letaknya membujur satu-satu. Setiap batunya berukuran jumbo dengan diameter yang berbeda satu sama lain yakni sekitar 5-6 meter.

2. Memiliki Legenda yang Menarik

Bebatuan granit berukuran jumbo dengan bentuk yang unik menyerupai buah belimbing ini ternyata menyimpan legenda yang menarik. Berdasarkan legendanya, kemunculan batuan berbentuk belimbing tersebut tepat setelah pahlawan desa setempat berjumlah dua orang meninggal dunia dan jasadnya disemayamkan di lokasi tersebut.

Kabarnya, kedua pahlawan desa tersebut bernama Ko Abing dari Suku Tionghoa dan Bang Belim dari Suku Melayu yang saling bersahabat. Keduanya hobi menikmati sunset di sebuah batu besar setiap sore. Batu tersebut seolah menjadi saksi bisu persahabatan mereka. Suatu ketika, kampung mereka diserang wabah penyakit yang memakan banyak korban jiwa.

Saat wabah tersebut, mereka sama-sama bermimpi tentang seorang tabib sakti yang bisa menyembuhkan penyakit aneh tersebut. Beliau tinggal di seberang lautan. Keesokan harinya, mereka berlayar seharian untuk mencari keberadaan tabib tersebut. Setelah bertemu, mereka diberikan obat berupa buah belimbing. Satu butir buahnya bisa menyembuhkan satu orang.

Daya Tarik Dimiliki Batu Belimbing
Image Credit: Google Maps Engeline Henriette

Ko Abing dan Bang Belim kemudian pulang ke kampung membawa buah dengan bentuk guratan, mirip bintang jika dilihat dari atas, dan aromanya harum sejumlah yang mereka mampu bawa. Setelah dibagikan ke penduduk desa, hanya tersisa dua buah namun diberikan ke penduduk desa lainnya yang belum mendapatkannya.

Karena tak tertolong, akhirnya mereka berdua meninggal dan dimakamkan di batuan besar tempat mereka menikmati sunset setiap sore. Setelah tujuh hari meninggalnya Ko Abing dan Bang Belim, muncul batu raksasa berbentuk buah belimbing yang dianggap sebagai buah ajaib tepat di atas makam mereka. Oleh karena itu, penduduk setempat menamakan Batu Belimbing.

3. Termasuk Kawasan Geowisata

Sebelum dijadikan sebagai objek wisata, dulunya kawasan ini merupakan hutan belantara. Namun setelah batuan unik tersebut ditemukan, kemudian kawasan ini dijadikan geowisata. Secara ilmiah, gugusan bebatuan granit yang terdapat di kawasan geowisata ini terbentuk akibat adanya pembekuan magma yang telah terjadi sekitar jutaan tahun lalu.

Motif garis-garis yang terbentuk pada batuan disebabkan karena peristiwa pengikisan air hujan yang terjadi secara terus menerus sejak ratusan tahun silam. Sehingga bentuk irisan bebatuan granit tersebut menyerupai buah belimbing dan menjadi kawasan wisata yang ikonik dengan bentuk bebatuan yang unik.

Alamat dan Cara Menuju Lokasi

Alamat Batu Belimbing
Image Credit: Google Maps Haduao 1

Kawasan geowisata bebatuan ikonik ini terletak di Bangka Selatan, tepatnya di daerah Toboali. Kawasan tersebut memiliki luas dua hektar dan terdapat gugusan batu berbentuk belimbing dengan beragam bentuk dan ukuran yang berbeda satu sama lain. Lokasi wisata Batu Belimbing cukup strategis, persis di pinggir jalan Pasiban, Kampung Lalang.

Letaknya berada di sekitar 80 kilometer dari Bandara Depati Amir, Pangkalpinang atau sekitar 2 kilometer dari pusat Kecamatan Toboali. Para wisatawan yang penasaran dengan penampakan nyata gugusan bebatuan berbentuk belimbing ini, bisa berkunjung ke Toboali menggunakan minibus. Minibus bisa disewa di terminal bandara dengan biaya Rp 600ribu sudah termasuk BBM, sopir, dan kendaraan.

Biaya tersebut hanya berlau untuk full penggunaan siang hari saja. Biayanya tentu akan berbeda jika para wisatawan menyewa kendaraan untuk full siang dan malam. Selain itu, untuk urusan biaya bisa dinegosiasikan dengan sopirya secara langsung, tergantung seberapa lama waktu perjalanannya. Selain minibus, para wisatawan juga bisa menggunakan taksi Bluebird dengan tarif resmi.

Jika ingin mencoba untuk berkendara sendiri, para wisatawan juga bisa menggunakan kendaraan motor atau mobil menuju ke objek wisata Batu Belimbing dari pusat Kota Toboali sekitar 10 menit. Untuk rutenya, para wisatawan bisa memanfaatkan Google Maps atau bertanya pada warga sekitar agar tidak tersesat karena plang petunjuk jalannya dibangun cukup tinggi dan ukurannya tidak lebar.

Harga Tiket Masuk Objek Wisata

Harga Tiket Batu Belimbing
Image Credit: Google Maps Dian M. S.

Kawasan geowisata satu ini dibuka untuk masyarakat umum dan dapat dikunjungi kapan saja. Akan tetapi, belum ada tarif resmi dari pihak pengelola wisata sehingga para wisatawan hanya diwajibkan untuk membayar biaya parkir kendaraan saja. Biaya parkir mobil adalah Rp 5 ribu, sementara motor adalah Rp 2 ribu. Waktu berkunjung yang tepat adalah sore hari.

Lokasi wisata berhadapan dengan pantai Batu Perahu secara langsung, sehingga jika para wisatawan berkunjung ke Batu Belimbing di sore hari bisa sekaligus menikmati pemandangan sunset dengan latar belakang pantai yang eksotik. Jika para wisatawan ingin mengabadikan pemandangan di sekitar lokasi wisata menggunakan drone, sebaiknya berkunjung ketika siang hari.

Aktivitas yang Menarik Dilakukan di Batu Belimbing

Aktivitas di Batu Belimbing
Image Credit: Google Maps Benito Rama

1. Hunting Foto

Kegiatan ini merupakan kegiatan wajib para wisatawan ketika berkunjung ke objek wisata ini. Para wisatawan yang mengincar hasil foto siluet, disarankan untuk berkunjung ketika pagi atau sore hari. Jika para wisatawan ingin mengabadikan potret pemandangan di sekitar kawasan wisata Batu Belimbing dengan pencahayaan yang bagus, sebaiknya datang saat siang hari.

Sebelum berangkat menuju ke objek wisata ikonik tersebut, bagi para wisatawan yang hobi fotografi disarankan untuk mengisi baterai ponsel atau kamera secara full. Karena ada banyak sekali spot menarik yang bisa dipotret di kawasan tersebut. Meskipun batuan berbentuk buah belimbing tersebar di sekitar pulau, namun di kawasan inilah yang paling banyak.

2. Ngopi Sebelum Menuju ke Lokasi

Para wisatawan yang datang dari luar kota atau luar pulau, bisa rehat sejenak untuk singgah ke warung kopi di taman benteng kota pusat kecamatan Toboali. Disana terdapat menu kopi susu khas Bangka yang kental dan ditambah dengan seporsi telur setengah matang. Setelah puas ngopi, para wisatawan bisa melanjutkan perjalanan sekitar 2 km ke Batu Belimbing.

3. Menikmati Panorama Sunset

Seperti legenda setempat yang mengisahkan persahabatan antara Ko Abing dan Bang Belim, kegiatan mereka menikmati panorama sunset di sore hari ternyata memang benar-benar menarik. Lokasi objek wisata yang berhadapan langsung dengan pantai Batu Perahu menawarkan pesona keindahan matahari terbenam dengan latar belakang pantai di sore hari.

Fasilitas yang Tersedia di Kawasan Wisata

Fasilitas Batu Belimbing
Image Credit: Google Maps Sugeng Dwi Warna

Di kawasan geowisata dengan luas dua hektar yang terdapat gugusan batu menyerupai buah belimbing ini sudah tersedia beberapa fasilitas yang dapat dimanfaatkan oleh para wisatawan. Meskipun tidak ada warung di dalam kawasan wisata, namun banyak penduduk setempat yang menjajakan buah nanas dan terasi di pinggir jalan menuju ke arah kawasan wisata Batu Belimbing.

Buah nanas dan terasi merupakan kombinasi rempah yang biasa digunakan untuk mengolah makanan khas asal Bangka, Lempah Kuning. Pihak pengelola wisata sudah menyediakan fasilitas berupa lahan parkir, podium yang digunakan untuk pementasan, sejumlah gazebo untuk tempat beristirahat, dan musholla.

Menariknya lagi, pihak pengelola juga menyediakan fasilitas berupa taman dan replika sepeda dengan tempelan kosakata ‘Toboali’ yang bisa dimanfaatkan oleh para wisatawan pecinta fotografi dan hobi swafoto.

Tidak heran jika kawasan wisata Batu Belimbing disebut sebagai kawasan geowisata. Gugusan bebatuan jenis granit yang berada di kawasan tersebut banyak mengundang perhatian para wisatawan lantaran bentuknya menyerupai buah belimbing dan berukuran besar. Ketika berkunjung kesana, para wisatawan akan disuguhkan dengan panorama batuan dengan latar belakang pantai.