Indahnya Pulau Kumala, Destinasi Wisata Sarat Sejarah di Sungai Mahakam

Pulau Kumala

Destinasi wisata menarik dikunjungi di sekitar Sungai Mahakam adalah Pulau Kumala. Keindahan alamnya berpadu dengan nuansa sejarah yang mengagumkan.

Lokasi: Pulau Kumala, Timbau, Kec. Tenggarong, Kab. Kutai Kartanegara.
Map: Cek Lokasi

Kutai Kartanegara saat ini banyak menjadi buah bibir bukan hanya karena daerahnya yang mulai menggeliat dalam hal pembangunan tetapi juga karena destinasi wisata yang ada. Salah satu destinasi wisata yang menarik dan indah adalah Pulau Kumala. Lokasinya tepat di tengah Sungai Mahakam, Kalimantan Timur.

Pulau Kumala dahulu merupakan daerah delta dari Sungai Mahakam yang letaknya di Tenggarong. Pada mulanya, pulau seluas 85 hektar ini berupa sedimen lumpur yang selanjutnya membentuk tanah. Kemudian tumbuh pepohonan liar dan datang beberapa hewan di area tersebut. Ketika air sungai pasang, pulau ini akan tenggelam oleh air.

Pada tahun 2002 bertepatan dengan festival budaya masyarakat Kutai Kartanegara yang lebih populer dengan nama Festival Erau, pulau ini baru dibuka sebagai destinasi wisata untuk khalayak umum. Desain tempatnya berupa perpaduan budaya tradisional dan teknologi modern. Banyak daya tarik yang ditawarkan untuk dinikmati oleh wisatawan.

Sejarah Singkat Pulau Kumala, Pulau Unik di Tengah Sungai Mahakam

Sejarah Singkat Pulau Kumala

Image Credit: Twitter.com @ozradiojakarta

Sungai Mahakam adalah salah satu sungai terpanjang di Indonesia yang terkenal hingga seantero nusantara. Pada masa kerajaan Kutai Kartanegara sungai ini menjadi sangat potensial karena sebagai sumber peradaban pada jaman tersebut. Panjangnya mencapai 920 km dan bermuara di Selat Makassar. Dahulu banyak pelaut yang melintasinya.

Seiring berjalannya waktu, di tengah sungai terbentuk delta hingga lama kelamaan membentuk pulau kecil yang tenggelam tatkala sungai mengalami pasang. Di tanah yang terbentuk dari hasil sedimen lumpur itu berangsur-angsur ditumbuhi pepohonan liar beraneka macam. Lalu banyak hewan yang datang hingga membentuk suatu ekosistem.

Karena tidak terawat dan sayang jika dibiarkan terbengkalai, akhirnya tahun 2000 mulai dirancang sebuah destinasi wisata di tempat tersebut. Puncaknya pada tahun 2002, pemerintah setempat meresmikan Pulau Kumala sebagai objek wisata di Kutai Kartanegara bertepatan dengan agenda Festival Erau yang digelar hampir tiap tahun.

Untuk membuat daratannya semakin luas dari awalnya hanya berbentuk pulau kecil, maka diputuskan untuk mengeruk Sungai Mahakam. Material hasil pengerukan dijadikan sebagai bahan utama membentuk Pulau Kumala sehingga semakin tinggi dan luas, serta tidak tenggelam saat air sungai mengalami pasang.

BACA:  Pulau Sangalaki, Pulau Cantik yang Menakjubkan di Berau Kaltim

Daya Tarik yang Ditawarkan Pulau Kumala

Daya Tarik Pulau Kumala

Image Credit: Twitter.com @kukarupdate

Keunggulan yang ditawarkan oleh Pulau Kumala yaitu wahana permainan dengan total 10 wahana. Wahana permainan tersebut dibangun dengan tingkat keamanan yang ketat dan harga tiket yang terjangkau. Diantara wahana yang bisa dinikmati meliputi bombom car, jet coaster, komedi putar, kereta api mini, kereta gantung dan gokart.

Di sana juga dibangun sky tower untuk dinikmati bersama keluarga. Ketinggian sky tower sekitar 75 meter. Di atas sky tower pengunjung bisa melihat Kota Tenggarong dari atas ketinggian dengan jarak pandang yang lebih luas. Hal ini merupakan pengalaman menarik yang harus dicoba.

Terdapat akuarium raksasa di Pulau Kumala. Akuarium yang berukuran sangat besar tersebut dibuat untuk menampung sejenis lumba-lumba air tawar. Lumba-lumba ini bisa juga ditemukan di perairan Sungai Mekong di China dan di Sungai Irawady di Brazil. Anak-anak yang menyaksikan binatang air tawar ini pasti akan senang dan bahagia.

Di bagian depan Pulau Kumala terdapat jembatan panjang dengan gapura yang menjulang tinggi bernama Jembatan Repo-Repo. Jembatan ini berfungsi menghubungkan pulau ini dengan Kota Tenggarong. Repo-Repo sendiri berarti gembok. Di sekitar jembatan terdapat tempat untuk mengaitkan gembok cinta.

Daya Tarik Pulau Kumala Tenggarong

Image Credit: Facebook.com @tickutaikartanegara

Desain Jembatan Repo-Repo hasil perpaduan dari 3 jembatan terkenal di dunia. Tiga jembatan itu meliputi Jembatan Banpao Korea Selatan, Jembatan Sungai Seine Perancis dan Golden Gate di USA.

Selain itu, ada Patung Lembuswana berwarna keemasan. Lembu ini dipercaya sebagai leluhur dari warga Kutai yang dahulu merupakan tunggangan Mulawarman.

Selanjutnya ada tempat bernama Pura Pasak yang tersusun atas tangga berundak dengan patung di beberapa sudutnya. Pura ini terletak tepat di belakang Lembuswana.

Di bagian pura ada singgasana yang dibuat mirip singgasana dari Raja Kutai. Tempatnya sangat eksotis dan kental dengan nuansa sejarah jaman dulu

Tak jauh dari Pulau Kumala ada wisata sejarah berupa Museum Mulawarman. Di dalam museum ada berbagai peninggalan sejarah yang disimpan dengan rapi dan terawat dengan baik. Barang-barang di masa Kerajaan Kutai bisa disaksikan dan dipelajari dari penjelasan yang diberikan. Ini akan jadi wisata edukasi yang sangat seru.

BACA:  33 Tempat Wisata di Balikpapan Terbaru & Lagi Hits Dikunjungi

Rute Menuju Kawasan Pulau Kumala

Rute Pulau Kumala

Image Credit: Google Maps (Tri Yuli Astanto)

Untuk menuju Pulau Kumala, wisatawan harus singgah dahulu di Kota Tenggarong. Kota ini adalah pintu masuk menuju ke objek wisata pulau ini. Letak dari kota ini sejauh 27 km dari Samarinda, ibukota Kalimantan Timur. Untuk sampai ke Tenggarong, saat ini bisa dilalui dengan jalur manapun.

Jalur yang populer digunakan adalah jalur darat. Dari Samarinda bisa naik kendaraan umum contohnya bus atau bisa juga menyewa ojek motor. Selain itu bisa juga menggunakan kendaraan pribadi menuju ke Tenggarong. Jika sudah sampai di tepian Sungai Mahakam, wisatawan bisa menyewa perahu motor berukuran kecil.

Selain perahu motor, bisa juga menaiki kereta gantung yang sudah tersedia. Jika sudah sampai di pintu masuk Pulau Kumala, pengunjung akan disuguhi jembatan panjang di depan mata. Jembatan itu terlihat unik dan menarik dengan gapura yang sangat tinggi menyerupai Jembatan Golden Gate. Berjalan menyusurinya sungguh sangat seru.

Harga Tiket Masuk Wisata Pulau Kumala

Harga Tiket Pulau Kumala

Image Credit: Twitter.com @renimeilani_

Harga tiket masuk ke Kawasan pulau sangat terjangkau. Bagi pengunjung anak-anak hanya dikenakan biaya 5,000 rupiah dan orang dewasa sebesar 7,000 rupiah. Dengan harga semurah itu, semua pengunjung bebas menikmati keindahan alam dan mengeksplor segala potensi yang tersedia di dalam Pulau Kumala hingga sepuasnya.

Untuk wahana permainan sendiri dikenakan biaya cukup beragam, mulai dari 2,000 rupiah hingga 25,000 rupiah. Harga tersebut sangat memungkinkan untuk dijangkau semua kalangan. Rasa puas dan bahagia dengan beragam wahana permainan akan membekas hingga akhir kunjungan, karena semua permainan didesain sangat menarik.

Aktivitas yang Bisa Dilakukan di Pulau Kumala

Aktivitas di Pulau Kumala

Image Credit: Google Maps (Riharnas)

Tempat wisata Pulau Kumala menyediakan kereta berbentuk mini untuk membawa pengunjung menyusuri seluruh area pulau dengan luas wilayah 85 hektar. Waktu yang dihabiskan dengan kereta mini untuk satu kali putaran sekitar 45 menit. Wahana ini banyak digemari oleh pengunjung karena bisa berkeliling tanpa banyak keluar tenaga.

Selain berkeliling dengan kereta mini, pengunjung juga bisa memancing dengan keluarga atau sahabat. Terdapat area pemancingan yang khusus disiapkan untuk siapapun yang hobi memancing. Di area tersebut ada berbagai jenis ikan yang bisa memuaskan hasrat memancing pengunjung. Bahkan ikan hasil pancingan bisa dibawa pulang.

BACA:  Pantai Manggar Segara Sari, Wisata Bahari Favorit di Balikpapan

Bagi orang tua yang ingin mengajak anaknya berwisata edukasi, maka tempat ini sangat direkomendasikan. Ada rumah adat dari Suku Dayak yang berdiri megah dengan bahan kayu ulin. Pulau Kumala juga jadi Dayak Experience Center, pusat informasi dari Budaya Dayak serta sebagai tempat belajar sosial, budaya dan ekonomi dari 7 Etnis Dayak.

Banyak kerajinan dan cenderamata khas Dayak dijual di pulau unik ini. Tak ketinggalan ada demonstrasi proses menenun kain ciri khas Ulap Doyo. Selain belajar budaya Dayak, pengunjung juga bisa belajar tentang spesies hewan yang ada di Pulau Kumala di akuarium Pesut Mahakam. Di sana tempat tinggal spesies pesut yang langka.

Kegiatan seru lainnya yaitu mencoba berbagai wahana permainan yang sudah disediakan. Ada 10 wahana permainan yang seru dan menarik untuk dicoba. Diantaranya bermain komedi putar, bombom car, jet coaster, kereta gantung, hingga gokart. Para penyuka petualangan bisa menikmati semua wahana dengan harga murah.

Kegiatan yang tak kalah seru lain yaitu menaiki sky tower. Planetarium yang dikenal dengan sky tower itu memiliki tinggi 75 meter. Di atas ketinggian akan tampak jelas Kota Tenggarong dengan berjuta pesonanya. Pengunjung yang hobi fotografi juga bisa memanfaatkannya untuk hunting foto terbaik dengan latar panorama tiada duanya.

Fasilitas yang Tersedia di Pulau Kumala

Fasilitas Pulau Kumala

Image Credit: Instagram.com @pulaukumala

Fasilitas yang ditawarkan pengelola tempat wisata Pulau Kumala sangat banyak, meliputi tempat parkir yang sangat luas, warung makan, tempat memancing bahkan kolam renang juga ada. Para pengunjung akan sangat dimanjakan ketika berada di objek wisata ini. Kegiatan berlibur benar-benar difasilitasi dengan baik.

Ada pula fasilitas penunjang lain, seperti scuter elektrik dan kereta mini untuk berkeliling pulau serta fasilitas untuk bermain air bagi anak-anak maupun dewasa. Untuk beribadah disediakan mushola, serta bumi perkemahan bagi yang ingin mengadakan kegiatan kemah dan masih banyak lagi fasilitas lain yang sangat menggiurkan bagi wisatawan.

Itu tadi pembahasan terkait keindahan dan beragam pesona dari Pulau Kumala. Ada banyak keunggulan yang dimiliki oleh objek wisata terpopuler di area Sungai Mahakam tersebut. Daya tariknya yang banyak membuat wisatawan terpikat dan berkunjung dari berbagai daerah. Banyak fasilitas penunjang dan wahana permainan yang bisa dicoba.